Sejarah Desa

Pada dasarnya Kampung Kung adalah salah satu kampung yang tertua di Kecamatan Pegasing. Kampung Kung kemudian berkembang menjadi tempat tinggal pemukiman yang sangat indah dan amat strategis sampai pihak kolonial Belanda pun tertarik untuk berdomisili disebuah rumah yang disebut sebagai “Umah Kantur”(Rumah Kantor), dan sebagian lagi sebagai bukti otentik ada di beberapa Tempat Perkuburan Umum (TPU) Kampung Kung.

Kemudian, selanjutnya berpindahlah sejarah dari masa kolonial Belanda ke masa penjajahan Jepang, mereka mengambil pusat administrasi pemerintahan Jepang di Kampung Kung yang bermula di “Mersah Kol”(Menasah Besar), hingga terjadilah peperangan diantara Jepang dan masyarakat Kung, yaitu dikenal dengan Perang Muslimin. Pada saat itu peperangan dimenangkan oleh pihak Jepang sehingga mereka pun berhasil menguasai daerah Kecamatan Pegasing dan bermukim di Kampung Kung, tepatnya di sebuah rumah yang tersebut diatas sebagai “Umah Kantur”(Rumah Kantor), hingga sampai akhirnya Indonesia merdeka.

Pada masa awal kemerdekaan RI Pemerintahan Kampung dipimpin oleh seseorang yang dikenal dengan sebutan “Reje“ atau Kepala Kampung/Geuchik.

Berikut beberapa nama – nama Reje yang pernah menjabat sebagai Reje Kampung Kampung Kung seingat para Sejarawan-Sejarawan Kampung Kung, yaitu

Reje Kung dari masa ke masa

No Nama Reje Periode Pemerintahan
1. Sali Gobal 1946-1950
2. Muhammad  Jalil 1950-1954
3. Muhammad Ali 1954-1955
4. Muhammad Ali 1955-1960
5. M.Yusuf 1960-1965
6. Burhanuddin 1965-1972
7. Riduan 1972-1985
8. Ibnu Ali 1985-1991
9. Yusmar,AM 1991-1998
10. Zulfikar 1999-2005
11. Arjunaidi 2005-2011
12. Arjunaidi 2011-2017
13 Irham, A.Ma.Pd 2017-Sekarang